Minus & Sillinder

Sebenernya topik soal kacamata, minus, dan silinder ini udah sering jadi bahan argumentasi gue saat lagi ngobrol santai di kelas atau di kantin. Tapi terus gue mulai penasaran dengan fakta yang sebenarnya, karena jujur aja sih, dari sekian artikel yang gue baca belum ada yang bikin gue bilang “Oooohhh…”

Kakak gue, percaya atau enggak, udah pake kacamata yang setebel pantat botol dari kelas 1 SD. Gue gatau saat itu dia menderita apa dan seberapa besar, tapi kalau gue gak salah inget sih minus sama silinder. Dan lo bayangin aja, kalau tebelnya bener-bener sampe 1cm gitu seberapa parah penyakitnya coba? Saat itu keluarga gue gak ngerti apa-apa soal sakit mata dan percaya kalau satu-satunya jalan keluar adalah dengan memakai kacamata. Kakak gue selalu pake kacamata di sekolah, sampai akhirnya di kelas 3 SD dan mulai minder dengan bentuk kacamatanya yang sama sekali gak keren dan cupu itu. Dia selalu duduk di belakang dan mulai rebel, gak pernah mau pakai kacamatanya.

Waktu itu gue masuk sebagai murid kelas 1 di SD yang sama, dan gue sering ngadu ke nyokap kalau kakak gue jarang pake kacamata. Sampai akhirnya nyokap bokap bawa gue untuk periksa mata karena gue kalau nonton teve kayak orang buta (saat itu gue pikir gak afdol kalau nonton teve hidung gak nempel ke layar). Dan gue… resmi terkena sillinder dan minus. Gak tanggung, sumpah, anak kelas 1SD langsung minus sillinder 3. Sadis, iya. Gue langsung ditulisin resep buat pake kacamata, terus gue ditetesin suatu obat yang SUMPAH GILA GAK BOHONG PERIHNYA DARI UJUNG KEPALA SAMPE UJUNG KAKI. ITU DOKTER MATA GUE SADIS BANGET. Terus gue nangis ngeraung-raung di koridor rumah sakit.

Tibalah giliran kakak gue yang periksa ke dokter, nyokap gue udah ngadu-ngadu aja kalau kakak gue gak pernah pake kacamta lagi. Nakal lah apalah. Terus dokter gue dengan santai bilang “Gak apa-apa sih bu, soalnya Lani masih kecil, mungkin masih bisa sembuh. Supaya matanya gak manja juga.”

Dan ajaib itu benar ada. History sakit mata kakak gue kehapus 100%. Dia gak bisa lihat super tajam. Dia gak butuh kacamata. Karena you see… silinder dan minus nya udah sembuh. Semua orang kaget, termaksud dokternya.

“Ibu kasih Lani obat apa?”

“Enggak kasih obat apa-apa, dok. Emang sakit mata ada obatnya?”

“Lani rajin makan sayur ya?”

“Wah, bukan rajin lagi dok. Yang penting bentuknya kayak makanan, terus rasanya enak juga dimakan aja sama dia. Mau sayur yang pahitnya kayak apa juga yang namanya laper mah laper aja.” terus mereka ketawa. “Tapi sih emang setiap pagi sama malem saya selalu buat jus wortel, tomat, sama jeruk, dok.”

“Oh, pantesan. Selain faktor umur juga pasti karena itu. Lana tuh denger, kamu makan yang rajin. Supaya cepet sembuh terus gemuk.”

“Aduh dokter, si Lana di suruh makan sayur? Mau makan nasi sesuap aja saya udah seneng banget.”

Ini aneh. Karena dari kecil gue terkenal gak doyan susu, gak suka makan (apapun itu termasuk sayur), dan badan gue macem lidi. Kecil, kurus, item. Tiap hari kerjaannya manjat pohon, ngumpulin kepik, mainan cicak sama belalang, terus kecebur got. Sumpah, tanya nyokap kalau gak percaya. Dan sekarang? Yang penting namanya makanan juga masuk aja deh ke perut gue, mau itu sayur pahit macem daun pepaya juga gue embat. Susu? Sehari 5 kali juga gak cukup. Gemuk, bantet, hitam manis (kata orang akakakka). Takut sama cicak, apalagi kecoa, gabisa manjat pohon karena naik tangga aja sering kesandung, nyium bau got langsung muntah. Oh yeah. Keluarga jauh gue, yang dulu tahu gimana sejarah gue waktu masih kecil, kaget ngeliat gue yang sekarang. Ckckck..

Balik ke masalah awal, gue tetep di bikinin kacamata. Dan gue tetep dipaksa untuk pake kacamata, karena please, gue bikin garis lurus pun gabisa gimana mau gak pake kacamata? Gak boleh yang namanya nonton teve kecuali ada yang nemenin. Bukan karena gue bakalan nonton film dewasa, tapi karena gue bakalan nempelin mata ke layar. Dan gue hidup selama 3 tahun hanya dengan main boneka, nonton teve dari jam 4 sampe jam 6 doang, belajar sampe jam 9, terus bobo. Bangun subuh, gue menjadi anak pertama yang harus bangun, dan mandi pagi-pagi buta. Well, kalau lo mau tahu sekolah gue masuk jam 7 pagi, tapi gue dibangunin jam 5 dan gue hanya anak kecil astagaaa… Tahu kenapa? Karena buat bikin gue ngabisin segelas susu itu butuh… satu jam, minus di saat gue memuntahkan kembali susu gue dan ngotorin seragam yang bikin gue harus mandi dua kali.

Itu udah jadi ritual yang semuaaaaa anggota keluarga gue tahu. Lana? No makanan pedes, no susu, no sayur. Tiap pagi, cekokin Lana pake susu segelas. Tiap siang, cekokin Lana pake nasi. Tiap sore, cekokin Lana pake jus tomat, wortel, jeruk. Tiap malem, kunciin Lana di kamar supaya tidur. Tante gue itu semua punya giliran, gue harus minum susu sehari 3x, makan nasi juga sehari 3x, dan tidur setelah belajar. Kalau mau main, syarat khusus ini agak-agak sialan setelah gue pikir-pikir. Gak boleh main kecuali udah makan, atau, minum susu. Dan gue, demi manjat pohon, berjuang banting tulang demi nelen 5 sendok nasi atau segelas susu. Dan mendapatkan satu kata pujian. “Pinter.” Kampret.

Ternyata setelah gue kelas 2SD, gue mulai merasakan pake kacamata itu gak enak. Gue suka banget main basket, dan kacamata bikin gue harus hati-hati. Lelah bro. Akhirnya gue ikut jarang pake kacamata, saat itu gue masih bisa melihat dengan baik. Mungkin faktor umur. Semakin lama, gue cuma bawa kacamata aja di tas, gak pernah di sentuh. Dan akhirnya, kacamata gue terlantar di laci, dan tahu-tahu kacamata menjadi trend fashion. Dikala bentuk kacamata gue masih bulat macem punya harry potter, dan gue udah males pake kacamata. Orang-orang justru kepingin pakai kacamata, dan saat itu bentuknya sudah kotak. Pertama gue beli, lensa paling murah 700 ribu, dan frame paling murah 1juta. Waktu itu temen gue gak sengaja nginjek kacamata gue, gue panik, kacamata harganya mahal. Mereka juga panik. Terus gue ke optik. Dan ternyata, tahun 2006 lensa paling murah 300 ribu, dan frame paling murah 700ribu. Wow.

Kelas 7, gue sama sekali gak peduli soal kacamata, dan Gaby, temen gue dari kelas 1 SD yang tadinya punya pengelihatan yang 100% lebih bagus dari gue mendadak pake kacamata. “Mata gue mulai suka burem gitu, Lan.”

“Emang minus berapa?”

“1/4.”

“Hah? 1/4 dan lo udah gak bisa lihat? Lo gak tanya gue berapa?”

“Oh iya, lo dulu pake kacamata ya, Lan. Lo udah sembuh? Dulu berapa?”

“Dulu sih minus + sillinder 3, Gab.”

Pengalaman gonta-ganti kacamata, bikin gue lebih ahli. Gue cerita kakak gue sembuh total. Temen-temen gue amaze. “Kok bisa, Lan?” saat itu gue masih ngangkat bahu, gatau kenapa kakak gue bisa sembuh. Terus akhirnya gue cek ke dokter, karena kelas 7 itu gue mulai sering pake komputer dan mulai sering pusing.

“Minus 1/7, silinder 2 1/2.”

“Hah? Serius?”

“Iya, makin parah ya?” terus dokter gue cek historinya. “Oh! Justru turun ya kamu. Kok bisa?”

Selama 5 tahun gue makan sayur dan minum jus, silinder gue cuma turun 0,5? Gilaaakk.. ini kapan gue sembuhnya?

“Gatau dok, saya gak pernah pake kacamat alagi sejak 5 tahun, tiap malem minum jus terus banyakin makan sayur.”

“Oh ya udah, kalau gitu ini kamu saya bikin resep untuk pake kacamata baca aja ya. Jangan digunain sehari-hari biar mata-nya gak manja.”

Dan poin gue di sini adalah. Kakak gue selama 3 tahun itu mungkin pake-lepas kacamata, tapi dia kalau nonton teve minimal 50cm dari layar, kerjaannya makan sayur, minum susu sama jus, dan dia gak pernah megang hape apalagi komputer. Sementara gue, dalam 5 tahun, oke lah ngelakuin hal yang sama dengan kakak gue. Tapi gue saat itu mulai kenal hape, dan mulai sering main komputer. Ini menghampat penyembuhan mata gue. Gue pingin berhenti dulu main komputer demi penyembuhan, tapi gue terlanjur kecanduan.

Adek gue, dari dulu matanya sehat, tapi otaknya cacat. Dia kepingin pake kacamata. Jadi dia kalau nonton teve ikut-ikutan sama gue, nempelin muka, dan kerjaannya main PS sama komputer. Akhirnya dia berhasil pake kacamata, tapi cuma 1/4 doang minus nya. Dia bangga, di pake terus. Sekarang dia gak bisa lihat kalau gak pake kacamata. Nyesel karena gue yang lebih parah dari dia, masih bisa ngeliat jelas sampe sekitar 5m. Sementara dia 3 meter aja udah sipit.

Kacamata tuh gak keren, softlens apalagi. Oke lah dia menunjang fashion. Tapi please, kalau fashion itu merusak kesehatan lo buat apaan sih? Lo juga bakalan pake kacamata kok pas tua, sabar aja. Bahkan bokap gue tuh baru pake kacamata umur 50 tahu gak. Dan percaya apa enggak, kakek nenek gue, sama sekali gak pake kacamata padahal umurnya 70 tahun lebih. Baca huruf kecil juga cuma perlu micingin mata sedikit. Kalau mata lo sekarang bagus, cuma minus gak sampe dua apalagi 1, ngapain sih pake kacamata? Ngerusak aja. Saat lo udah ketergantungan nantinya, lo pasti nyesel. Percaya sama gue. Temen-temen gue gak ada yang percaya mata gue silinder 2,5. Pas gue pake kacamata buat pelajaran komputer, mereka bilang “Itu kacamata gaya ya, Lan?”

Well, bentuknya sih emang keren. Kesannya buat fashion. Gue suruh pake. Tahu paling parah reaksi temen gue apa? Muntah. Iya lah. Mata lo normal, di jejelin lensa buat mata yang silinder 2 1/2. Pusing doang masih mending, temen gue satu orang sampe muntah, yang pusing biasanya sampe 15 menit baru hilang. Kalau lo mau pake kacamata buat main komputer atau baca. Gue saranin, walaupun lensa yang 0,1 lebih tinggi dari minus lo mempertajam penglihatan lo. Jangan. Pilih yang sama persis ukurannya sama sakit mata lo, atau kalau lo jago, yang 0,1 lebih rendah. Supaya mata lo gak terlalu manja, dan gak terlalu capek. Karena pake kacamata itu juga capek.

Sering-sering lihat pohon, sama warna hitam-putih. Itu alasan kenapa papan tulis warna putih, hitam, atau hijau. Dan untuk nulisnya kapur putih, atau spidol hitam atau putih. Minus sama silinder itu sama parahnya, sama jeleknya. Bedanya kalau minus kekurangan lo satu, kalau minus silinder kekurangan lo dua. Yang menghambat gue tiap gambar bangunan di matematik atau seni rupa adalah ketika gue harus bikin garis lurus, yang walaupun udah pake penggaris tetep terkesan miring di mata gue dan gue harus bolak-balik tanya. “Ini lurus gak?” Dan saking seringnya gue main komputer, sekarang jarak 3 meter, kalau liat angka, pasti berbayang.

Kalau mata lo udah terlanjur ketergantungan, lo menjadi ‘terpaksa’ pake kacamata. Ya kan? Mau belajar untuk gak pake jadi susah. Makanya, yang belum parah, gak usah lah sok-sokan pake kacamata atau soft lens. Mau dibilang apa sih? Yang udah terlanjur burem, ya udah pake, tapi sering-sering latihan tanpa pake kacamata terus banyakin mengkinsumsi vitamin. Percaya pasti bisa sembuh. Mungkin gak total, tapi berkurang 0,5 kayak gue juga udah lumayan.

Sekarang? Kayaknya sih silinder gue naik lagi. Soalnya mata gue sering berbayang. Dan yeah, artikel yang bilang silinder biasanya disebabkan oleh sering menggosok mata itu gak sepenuhnya bener. Karena, you see, siapa sih manusia di dunia ini yang gak ngucek mata? Bokap gue ngucek mata, tapi dia gak silinder, dia plus-minus. Setahu gue, silinder itu, kalau bukan karena faktor keturunan, faktor saat melahirkan deh. Tapi barusan gue cari artikel seputar silinder, dan artikel ini kurang lebih sih sesuai sama gue klik.

Buat yang minus, setahu gue sih lebih mudah ngobatinnya. Sering-sering aja latihan mata dan makan sayur. Soalnya minus ini kan masalahnya biasanya tuh karena lo terbiasa ngeliat jarak deket, jadinya begitu ngeliat yang jauh makin lama makin burem. Duduk paling depan di kelas juga pengaruhnya lumayan loh. Dulu gue selalu duduk paling belakang walaupun mata gue masih silinder 3. Pas SMP kelas 9 gue iseng duduk paling depan, begitu SMA kelas 10, gue duduk di tengah aja udah burem mau lihat papan tulis. Akhirnya sekarang gue kuliah duduk belakang lagi… eh… gak di anggep sama dosen =,=. Hidup oh hidup.

Intinya, sekarang mah angka sekedar angka. Semua tergantunng cara lo ngerawat mata, dan pembiasaan lo menggunakan mata lo. Ya gak sih?

Salam Sehat,

Lana

Advertisements

2 thoughts on “Minus & Sillinder

  1. takjub sama kakaknya kakak yg sukses sembuh total matanya O.O

    la sampe sekarang juga gak terlalu ngerti masalah ini. kenapa yang minus tinggi malah lebih bisa mengkompensasi ketimbang minus yang rendah. mungkin bener juga kata kakak, yg minus tinggi mungkin udah ngelatih matanya ngelihat jauh karena sering lepas kacamata. tapi kenapa ada temen la yang minus tinggi malah disuruh rutin pake kacamata. bingung jadinya @.@

    la juga silindris matanya kanannya kak. dan keduanya minus, tapi yang kiri lebih berat ketimbang kanan.
    kebiasaan pas sd sama smp dulu kalo disuruh belajar suka ngantuk duluan. alhasil baca buku atau nyatet ato bikin tugas kepala udah nempel sama meja, tapi tangan masih nulis ato baca. makanya yang mata kiri lebih tinggi minusnya.
    di sekitar lensa ada serabut yang fungsinya memegang lensa sekaligus cembung-cekungin lensa. jadi pemegang lensanya itu udah lelah buat ngefokusin benda dekat. pas benda dekat, pemegangnya cenderung menekan lensa supaya lebih cembung. nah, pas disuruh liat jauh, langsung burem karena lensanya susah buat tipis lagi karena pemegangnya juga udah gak kuat narik..hahhaa.xD

    kalau silindris kayaknya juga bener karena kebiasaan ngucek mata. mata kanan lebih cenderung kena gosok lebih sering karena la dominan tangan kanan. mungkin itu kali ya. kakak silindrisnya kedua mata ya kak?

    orang dulu kenapa sering gak pake kacamata karena matanya hampir gak pernah dibebani menatap lama suatu objek, baik dekat maupun jauh. jadi lensanya cenderung lentur buat memfokuskan benda. mungkin gitu kali ya kak..hihihihi..

    la termasuk orang yang kemakan mode ‘pake kacamata itu keren’ pas SMA. makanya pas SMA sering ngasih kode ke mama biar periksa mata. eh ternyata emang kena. alhasil pake kacamata sampai sekarang. tapi pas kuliah cuma pake pas kena duduk di belakang doang sih kak. sehari2 alhamdulillah aman2 aja gak pake kacamata..wkwkwkk..

    jadi curhat. halaaah… yoweslah. moga kelainan matanya gak sampe ngeganggu aktifitas sehari2 ya kak! 😀

    1. Walaaaahhh seingetku aku udah reply komen kamu ini deh
      ya ampuuunn

      Nah itu dia La, masih banyak yang gak tahu sebenernya bagusan rutin pakai kacamata apa enggak. Buat orang ‘lama’ kita sih udah ngerti kalau bagusan gak pake kacamata, berdasarkan pengalaman sendiri. Kalau periksanya ke dokter komersil, alias dokter di optik atau dokter yang punya kerjasama untuk jual kacamata pasti nasihatnya ‘rutin pakai kacamata ya’ sementara dokter mata yang bener gak akan bilang kayak gitu. Aku udh pernah berobat ke beberapa dokter dan dari situ aku pelajarin dokter kayak apa yang ‘bener’. bukan berarti yang komersil gak bener, tapi kan dia juga harus menjual produk

      Aku silindris dua-duanya, minus dua-duanya, paling parah mata kanan. Parahnya pake banget. Jadi kalau mau pakai eyeliner, yang buat mata kanan pasti rapi yang buat mata kiri acak-acakan hahaha
      Aaahh iya, nulis sambil tiduran itu ngaruh tuh. Dulu waktu SD aku sering gitu, untuk guru-guru di SD ku tahu itu gak baik. Jadi murid2 gak ada yang boleh nulis sambil tiduran

      Sekarang setelah aku pikir, iya bisa jadi karena sering kucek mata
      Mata kananku gatau kenapa sering gatel, makin sering aku kucek, sekarang makin parah yang kanan. Walaupun overall turun silinder sama minusnya tapi tingkat ketajaman penglihatan mata kananku gak membaik

      Iya bener, bisa jadi kayak gitu. Bisa juga karena orang dulu makanannya sehat 😀

      Hahaha emang pas kacamata lagi in, dari 1000 orang kira-kira ada 997 orang yang ketularan modenya. Yang gak ketularan ya mereka yang udah pake kacamata sebelum kacamata jadi mode. Kita yang pengguna lama udah bosen, udah malu, terus kita malah bertanya-tanya ‘kok keren sih? apanya yang keren? kok pada seneng banget pake kacamata?’
      hahaha

      hahaha gak apa-apa, kan di blog pribadi ini, curhat diperbolehkan 😀
      Amiiinn, alhamdulillah sih aku masih gak ketergantungan sama kacamata walaupun gak bisa lihat nomor angkot dari jarak jauh. kekeke~
      La juga ya, semoga sih silindris La bisa turun, aku kemarin terakhir ngecek berhasil turun 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s